Penyusunan Hirarki

Hirarki adalah alat yang paling mudah untuk memahami masalah yang kompleks dimana masalah tersebut diuraikan ke dalam elemen-elemen yang bersangkutan, menyusun elemen-elemen tersebut secara hirarkis dan akhirnya melakukan penilaian atas elemen-elemen tersebut sekaligus menentukan keputusan mana yang akan diambil. Proses penyusunan elemen-elemen secara hirarkis meliputi pengelompokan elemen-elemen dalam komponen yang sifatnya homogen dan menyusun komponen-komponen tersebut dalam level hirarki yang tepat.Hirarki juga merupakan abstraksi struktur suatu sistem yang mempelajari fungsi interaksi antara komponen dan juga dampak-dampaknya pada sistern. Abstraksi ini mempunyai bentuk saling berkaitan, tersusun dan suatu puncak atau sasaran utama (ultimate goal) turun ke sub-sub tujuan tersebut, lain kepelaku (aktor) yang memberi dorongan, turun ketujuan-tujuan pelaku, kemudian kebijakan-kebijakan, strategi-strategi tersebut. Dengan demikian hirarki adalah sistem yang tingkatan-tingkatan (level) keputusannya berstratifikasi dengan beberapa elemen keputusan pada setiap tingkatan keputusan. Secara umum hirarki dapat dibagi dua jenis (Bambang Permadi, AHP Pusat Antar Universitas – Studi Ekonomi, Ul, Jakarta, 1992, hal.3), yaitu:



1.Hirarki Struktural, menguraikan masalah yang kompleks diuraikan menjadi bagian-bagiannya atau elemen-elemennya menurut ciri atau besaran tententu sepenti jumlah, bentuk, ukuran atau warna.

2.Hirarki Fungsional , menguraikan masalah yang kompleks menjadi bagian-bagiannya sesuai hubungan essensialnya Misalnya masalah pemilihan pemimpin dapat diuraikan menjadi tujuan utama yaitu mencari pemimpin, kriteria pemimpin yang sesuai dan alternatif pemimpin-pemimpin yang memenuhi syarat. Penyusunan hirarki atau struktur keputusan dilakukan untuk menggambarkan elemen sistem atau alternatif keputusan yang teridentifikasi.

Abstraksi susunan hirarki keputusan dapat dilihat dibawah ini:

Level 1 : Fokus/Sasaran Utama

Level 2 : Faktor/kriteriaFlF2 F3

Level 3 : FaktorAl A2 A3

Level 4 : Obyektif010203

Level 5 :Alternatif SIS2S3

Setiap hirarki tidak perlu selalu terdiri dari 5 level, banyaknya level tergantung pada permasalahan yang sedang dihadapi. Tetapi untuk setiappermasahan, level 1 (fokus/sasaran), level 2 (faktor/kriteria), dan level 5 (alternatif) harus selalu ada. Contoh model struktur AHP 2 level dengan n kriteria dan m alternatif dapat dilihat pada Gambar 2.5. berikut ( Jani Rahardjo, Ronald E. Stok, dan Rosa Yustina, “Penerapan Multi-Criteria Decision Making Dalam Pengambilan Keputusan Sistem Perawatan”, Jurnal Teknik lndustri Vol. 2, No. 1, Juni, 2000, hal 35)

goal

Model Strutur AHP 2 Level dengan n Kriteria dan m Alternatif

Tiap tingkatan dan hiraki keputusan mempengaruhi faktor puncak atau tujuan utama dengan intensitas yang berbeda. Melalui penerapan teori matematika pada hirarki dapat dikembangkan suatu metode yang mengevaluasikan dampak dari suatu tingkat keputusan terdekat diatasnya, yaitu berdasarkan komposisi kontribusi relatif (prioritas) dan tiap elemen pada tingkat keputusan terhadap setiap elemen dan tingkat keputusan terdekat.

About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Prinsip Kerja AHP. Tandai permalink.

11 Balasan ke Penyusunan Hirarki

  1. habadal berkata:

    MOHON CARIKAN AKU HIRARKI ARTIKEL

  2. Helen berkata:

    pagi,pak.
    jika kriterianya lebih dari 9 gimana,pak?
    sy sdg buat dss tuk pemilihan pegawai tuk ditempatkan pada 1 jabatan. kriteria tuk itu ada 13 buah,pak.

  3. vito berkata:

    thank’s friends moga bermanfaat tuk kita yang membutuhkan bahan pelajaran tetntang hirarki “g’dluck for all”

  4. yulian berkata:

    gud article…boleh tau hirarki starategi dalam suatu perusahaan..denganpenjlsan detail yaa….

  5. rajim berkata:

    Just share!

    Ada metode namanya AHP ( Analityc Hierarchy Process)
    yang mana tiap2 kriteria dan alternatif di bandingan secara berpasangan (pair-wise comparison), hasilnya berupa nilai numerik (skala 1 s/d 9), dalam pemberian nilai perbandingan harus mengikuti kaidah consistency rational . Nilai-nilai tadi akan di sentesis ( math) untuk mendapatkan rekomendasi akhir yang tepat.

    mhn maaf jika kurang jelas, karna aku jg lagi belajar :)

  6. M.chudori berkata:

    pokok masalah yg tertinggi adalah masalah yg harus kita cari teliti.

  7. elya berkata:

    lalu apa bedanya HIrarki dan Hiradisi?

  8. emank berkata:

    keren…. bermanfaat banget.

    klo boleh tw, model AHP diatas masuk di hierarki lenkap atau tidak lengkap.
    mohon penjelasannya gank.
    trims…

  9. winda berkata:

    hirarki manajemen itu apa

  10. ikhwan berkata:

    Bagaimana kita menyatakan bahwa satu level itu sudah setara atau belum? trims

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s